kuntilanak abu abu bagian 2

Teror Kuntilanak Abu-Abu Bagian 2

Posted on

Teror Kuntilanak Abu abu 2

Assalamualaikum duh dah lama gak ketemu, nih deh gue up kelanjutan cerita lama yang si vira, raden, dudung dan #kuntilanakabuabu stay reading yah, bakalan panjang soalnya dan sabaran.

Buat kalian semua yang belum baca bagian pertamanya bisa langsung CEK DI SINI biar lebih mantap ceritanya.

‘Dia’ menatap gue dengan senyum sinisnya. Seperti memberi tanda bahwa gue bakal jadi korban selanjutnya setelah Raden.

Setelah dia menunjukan senyum dibibirnya. Dia berlalu bagai angin dan menghilang, gue hanya terpaku, tanpa bisa berteriak, sekujur tubuh gue pun penuh keringat.

Di siang itu gue belum berniat untuk memberi tau hal tersebut ke nyokap, gue takut nyokap gue khawatir karena itu juga kesalahan gue sendiri. Gue berusaha tenang tanpa mengeluarkan sedikitpun teriakan.

Walaupun keringat terus mengalir didahi gue, gue pun segera meminum air yang nyokap beri ke gue tadi dan segera beranjak beristirahat, dan mencoba tidur, walaupun masih gelisah, dan takut.

Di tengah malam gue terbangun. Gak tau kenapa tumben tumbenan nyokap gak bangunin gue untuk makan malam, sholat, atau pun mandi.

Jadi karena belum makan, gue ngerasa agak lapar, gue pun pergi ke dapur, untuk mengambil makanan, ketika gue baru mau bangun dari kasur dan menginjakkan kaki gue dilantai, gue merasakan ada sesuatu yang gue injak.

Terasa seperti benang yang kusut, ketika gue lihat ke arah bawah, ternyata segumpal rambut panjang! gue pun sontak mengangkat kaki kembali ke atas kasur, dan melihat apa yang sebenarnya ada dibawah kasur.

Perlahan gue merunduk ke bawah kasur. Shit! gue melihat sesosok kuntilanak yang sedang berbaring membelakangi gue, gue hanya menutup mulut dengan tangan, dan kembali ke atas kasur.

Hawa didalam kamar gue menjadi panas pengap gak karuan, lagi lagi gue mencoba tetap tenang dan membaca ayat al-quran di dalam hati, padahal gue juga gak tau ngefek atau gak nya, tapi setidaknya gue bisa tenang dulu.

Gue kembali mencoba melihat ke bawah kasur, dan sosok itu udah gak ada, gue mengelus dada dan merasa jauh lebih tenang.

Gue pun keluar dari kamar dan melangkah pergi ke dapur untuk mengambil makanan dan minuman.

Di dalam ruangan dapur gue mendapatkan sebuah kejadian yang membuat bulu kuduk gue berdiri. Piring yang mau gue gunain buat makan tiba tiba bergeser sendiri, kaya ada yang ngegeserin gitu!

Gue kaget, tapi gue hanya memperhatikan kejadian itu sambil membaca ayat kursi, dan lagi entahh ngefek atau ngga tapi seketika piring itu berhenti bergeser.

Gue pun gak jadi makan, karena selera makan gue berubah jadi kecemasan. Gue hanya mengambil satu buat apel dan segelas air putih untuk di bawa ke kamar.

Setelah sampai kamar, gue memakan apel dan menghabiskan air putih tersebut dan melanjutkan waktu tidur gue.

Di pagi harinya, nyokap membangunkan gue dari tidur, untuk sarapan dan bersiap berangkat ke sekolah.

” Vir, semalam kamu tidur kok pules banget, sampe mamah ketok-ketok pintu aja gak dijawab, kamu capek? ” tanya nyokap gue sambil merapikan barang dimeja belajar gue.

Dalam hati gue bertanya tanya, biasanya gue kalo denger suara nyokap pasti bangun, kok ini perasaan gue gak kedengeran sama sekali. Gue menghiraukan perasaan tersebut, maybe karena gue kecapekan jadi gak denger.

Gue pun menghiraukan pertanyaan nyokap dan hanya menjawab pertanyaan tersebut dengan singkat.

” Iya mah kayanya kecapekan jadi gak denger, maaf ya mah ” jawab gue

” Yaudah iya gapapa kalo begitu, kamu mandi sana nanti kesiangan, terus sarapan jangan lupa ” suruh nyokap

Gue beranjak mandi, setelah gue mandi, gue mendengar teriakan dari dalam kamar, terdengar seperti suara nyokap, dan membuat panik seisi rumah.

” Ada apa, Mah ” tanya bokap dari depan pintu kamar gue

” Tttadi Mamah liat sesuatu, Pah. Di jendela kaya ada sesuati yang terbang gitu. ” ucap nyokap

” Tapi Mamah gak papa kan? ” tanya gue.

” Iya Mamah gak papa kok ” jawab nyokap dengan wajah kaget.

” Beneran, Mah? ” lanjut tanya gue memastikan.

” Iya beneran, Vir. Yasudah ayo sarapan, nanti kalian kesiangan. ” ajak nyokap menutupi ketakutannya.

Setelah sarapan pagi gue berpamitan untuk berangkat ke sekolah. Seperti biasa sebelum gue berangkat, nyokap menyuruh gue minum air putih, yang telah diberi doa dari bokap, dan berangkat ke sekolah menggunakan angkot.

Di tengah perjalanan gue melihat suatu sosok yang terbang melintas di langit jalanan, nampak sesosok kuntilanak, namun samar.

Disini sepertinya hanya gue yang dapat melihat sosok tersebut, yang lain hanya bersikap biasa saja, jadi gue ngerasa seperi orang aneh gitu, kaget sendiri.

” Kenapa, Teh? ” tanya penumpang di sebelah gue.

” Gapapa kok ” jawab gue gelagapan

” Kirain kenapa, kayak orang ngeliat apaan gitu, Teh. ” lanjut nya dan gue hanya menjawab dengan tersenyum

Setelah sampai di sekolah, gue mencari Dudung, saat itu Dudung sedang berada di depan kelas bersama anak-anak yang lain, gue pun segera menghampiri dia, dan mengajak dia mengobrol berdua.

” Dung, sini ikut gue, buruan. ” ucap gue sambil menarik tangan Dudung

” Kenapa sih buru-buru amat, kayak ada hal penting nih.” jawab Dudung sambil bercanda

” Iya ini penting. ” jawan gue singkat.

Setelah sampai di tempat yang menurut gue situasinya sepi gak kayak didepan kelas, gue pun menjelaskan apa yang terjadi dari mulai kemarin siang sampai tadi pagi.

” Kemarin pas gue mau tidur, gue ngeliat kuntilanak, dibalik pintu kamar gue! ” ucap gue

” Ha?! serius lu? Demi apa?! ” jawab Dudung kaget

” Iya sumpah gue gak bohong. ”

” Kok bisa sih? Sebelumnya rumah lu sering ada begituan gak? ” tanya Dudung

” Gak, baru kali ini. ” jawab gue

” Terus gimana bisa? lu abis ngapain emangnya? ” tanya Dudung sinis

” Gue gak abis ngapa ngapain anjir. Tapi sosok itu yang gue liat sama seperti apa yang Raden omongin ke gue waktu itu, Dung! ” jawab gue

” Hah? Jadi lu? sekarang jadi pemelihara kuntilanak abu abu itu?!! ” jawab Dudung kaget

” Gue juga gak tau, Dung. Gue takut si kunti itu nyelakain orang rumah gara gara ulah gue sendiri, kalo sampe beneran itu kuntilanak abu abu. ” jawab gue

” Tadi pagi nyokap gue juga udah kayak liat setan gitu. Tapi dia gak mau ngaku padahal seisi rumah udah panik. ” lanjut gue

” Terus gue tuh semalem kan kebangun gitu gara-gara laper. Gue ngeliat sosok kuntilanak di bawah kasur gue! pas gue liat lagi udah gak ada! ”

” WTF! bilang ke orang tua lu gak?!! bilang gobl*k ” tanya Dudung naik pitam

” Belom, gue belom berani ngomong, Dung. ” jawan gue

” Lu harus ngomong sebelum makin parah si kuntilanaknya bikin ulah. Kalo dia macem-macem gimana coba? kan kasian keluarga lu juga ” jelas Dudung

” Iya sih emang. Tapi gue harus ngomong gimana? gue bingung, bantuin mikir. ”

” Lu bilang seadanya aja, sebelum terlambat, sebelum ada anggota keluarga lu yang jadi korban, bangs*t emang si Raden nih. ” ucap Dudung

” Eh apaan si lu ngomongnya, Raden gak salah, gue nya aja yang emang gegabah. ” jawab gue

” Raden dikelas gak? ” ucap gue

” Belom keliatan tuh anak dari tadi, kayaknya gak masuk tuh anak, soalnya ini kan juga udah mau bel masuk ” jawab Dudung

Gue dan Dudung pun kembali kelas, di tengah jam pelajaran gue merasakan keanehan di tubuh gue. Penglihatan gue memudar, dan kepala gue pusing.

” Dorr!! lu kenapa, Vir ” tanya Dudung

” Ehh.. gggak gak kenapa kenapa kok, Dung ” jawab gue

Gue merasaian badan gue berat hari ini. Saat jam istirahat, gue pergi ke kantin sendirian, entah gue dapet ilmu apa gue bisa ngerasain hawa hawa yang sekejap datang lalu menghilang. Sosok noni belanda yang manggil gue waktu itu juga makin sering gue liat.

Gue pernah mau mendekati sosok noni itu tapi seketika ada murid lain yang melintas dan menghalangi pandangan gue ke dia, pas gue liat lagi, udah ilang.

Jam sekolah usai. Gue kembali mengajak Dudung ngobrol tentang kuntilanak abu abu itu.

” Dung, sini deh. Gue mau tanya. ” ucap gue ke Dudung

” Kenapa? ”

” Sini ikut gue ketaman. ” ajak gue

Setelah sampai taman gue pun bertanya.

” Dung kata lu waktu itu, kuntilanak abu abu pasti minta sesuatu kan? ” tanya gue

” Iya ” jawab Dudung singkat

” Yang di maksud sesuatu itu apaan aja? ” tanya gue

” Gue pernah denger dari yang pernah ngalamin juga, katanya si kunti itu minta yang aneh aneh gitu. ” jawab Dudung

” Aneh aneh apaan, Dung? kasih tau gue! ”

” Seinget gue itu kunti minta darah ayam cemani atau ayam hitam. Kalo gak dapet ya lu disiksa sama dia. ” jawab Dudung

” Anjir, terus apa lagi, Dung? ”

” Ada lagi pokoknya macem macem yang buat persembahan ke setan, kaya menyan gitu. ” jawab Dudung

” Sialan! gila lu ” jawan gue

Lu tau isi menyan itu apa aja? Apel fuji, apel hijau, apel merah sama apel mana lagi, terus pisang mas, dan kopi hitam pekat, manis sama pahit plus darah ayam cemani tadi, itu. ” jelas Dudung

” Terus gue harus nyari dimana kalo dia mintanya di tengah malem, Dung??!! ” tanya gue mulai panik

” Mana gue tau elah. Lu mau balik gak, udah mau sore nih, gue mau ngerjain tugas, kalo mau balik bareng gue ayo. ” ucap Dudung

” Gak deh dung lu duluan aja. ” jawab gue

Dudung pun pulang ninggalin gue sendirian di taman sekolah, saat Dudung pulang, gue belom berniat pulang, gue masih mikir gimana kalo kuntilanak itu minta apa yang dibilang Dudung tadi. Gue gak habis pikir bisa sampe begini.

Gak lama gue balik menggunakan angkot. Saat ingin masuk ke dalam angkot gue dikagetkan dengan sesosok kuntilanak yang sedang duduk diantara para penumpang yang lain. Gue pun mengurungkan niat untuk menaiki angkot tersebut

Tapi saat angkot berlalu, gue masih memandangi kaca belakang angkot tersebut yang berisi sesosok makhluk mengerikan itu, saat gue melirik ke arah sosok tersebut, sosok tersebut masih memandangi gue dengan dengan tatapan khasnya.

Gak lama angkot berikutnya lewat, gue masuk dan duduk diantara penumpang yang lainnya. Diantara salah satu penumpang, ada satu penumpang yanf memandangi gue, lelaki paruh baya dengan baju koko lengkap serta sorban dan peci.

” Ada apa ya, Pak? ” tanya gue

” Justru saya yang bertanya sama Teteh. Teteh gapapa? ” tanya bapak tersebut

Gue risih dong kan baru kenal juga, gue jawab ” Iya saya gapapa kok, Pak. ”

” Teteh yakin? ” tanya nya

” Iya, Pak. Saya yakin. ” jawab gue singkat

Bapak tersebut kemudian turun, mungkin karena udah sampe tujuannya, gue disitu gak berfikir apa apa. Tapi saat angkot gue kembali berjalan, gue lihat dari jendela angkot, terus memandang gue dari kejauhan.

Awalnya gue menatap dia juga, cuma lama kelamaan ketika gue kedip, dia ilang! gue kaget dong.

Sampai dirumah gue memikirkan sebenarnya apa yang dimaksud bapak bapak tadi, gak lama gue acuhin pemikiran tersebut karena ada tugas sekolah yang harus dikerjain juga.

Gue ngerjain tugas tersebut dikamar sendirian, kemudian nyokap gue dateng ke kamar gue bawa susu anget, dan kembali lagi keluar.

Dan kembali keluar lagi, kemudian gue meminum susu yang dibawain nyokap. Setelah selesai gue letakin lagi diatas meja belajar.

Gak lama, ada yang ngetuk pintu gue dengan memanggil nama gue, suara nyokap. Gue mikir kenapa tadi gak sekalian kan.

” Iya kenapa, Mah? ” tanya gue

” Ini Mamah bawain roti sama susu hangat buat ganjel perut sambil ngerjain tugas. ” jawan nyokap dari balik pintu.

Anjir, gue kaget dong, tadi bukannya udah, gue tanya ke Mamah.

” Tadi bukannya udah, Mah? ” tanya gue

Gue melirik ke atas meja belajar, gelas yang tadi berisi susu pun hilang. Padahal rasa yang gue minum barusan itu bener bener rasa susu!

” Udah dari mana. Ini baru Mamah buatin kok. ” jawab nyokap sambil mengerutkan dahi

” Yaudah, Mah. Sini, Mah. ” jawab gue

Nyokap pun melangkah masuk dan memberi gue sepotong roti beserta susu hangatnya. Dengan melontarkan sebuah pertanyaan yang membuat gue bingung.

” Vir, Mamah mau tanya sama kamu. ”

” Iya, Mah. Tanya aja. ” jawab gue

” Kamu akhir akhir ini gak nglakuin hal aneh apa apa kan? ” tanya nyokap

” Hal aneh apa, Mah? ” tanya gue balik

” Hal aneh yang imbasnya gak baik buat diri kamu, apa pun itu. ” jelas nyokap

” Ngga kok, Mah. Emangnya kenapa, Mah? ”

” Beneran, Vir? Gapapa kok Mamah cuma tanya aja, kalo gak ngapa ngapqin ya sudah. ” jawab nyokap dengan mengangkat kedua alisnya

Kemudian nyokap keluar dari kamar gue setelah dia menanyakan hal tersebut. Gue mulai bertanya tanya, tadi sebelum nyokap masuk, yang bawain gue susu hangat itu sebenernya siapa, dan terus gelas susu diatas meja itu kenapa bisa hilang dengan sendirinya, jadi tadi yang gue minum itu apaaa!! Ya Tuhan, gue disitu bingung, takut, panik, pokoknya gak jelas.

Gue takut kalo yang masuk itu manifest dari si kuntilanak abu abu gimana, gue cuma bisa berdoa dan mulai kembali menjalankan sholat wajib, siapa tau bisa buat dia jera dan dan pergi dari rumah gue.

Setelah sholat gue melanjutkan tugas sekolah gue yang sempat terhenti tadi. Ditengah gue mengerjakan tugas, tinta pulpen yang gue gunakan, mulai putus putus, lama kelamaan berubah menjadi tinta berwarna merah! merah darah, gue kaget, gue coba coret coret di kertas yang lain, tinta berubah ke warna hitam lagi! Aneh sial!

Gue mencoba tetap berfikiran positif karena katanya kalo dipikirin mereka malah dateng beneran.

Setelah tugas gue selesai, itu menjelang adzan maghrib, kemudian gue mandi dan melanjutkan untuk bersiap melaksanakan sholat maghrib.

Saat adzan berkumandang di dekat Mushola rumah gue, hawa di dalam kamar gue seperti meningkat makin panas, makin pengap, badan gue makin berat seperti menggendong sesuatu

Dan ‘sesuatu’ itu seperti menggiring langkah gue untuk lebih cepat melangkah masuk ke kamar mandi.

Setelah masuk ke dalam kamar mandi, bulu kuduk gue berdiri, seperti ada yang mengawasi gue.

Di dalem kamar mandi, gue was wasan terus dan sering ngeliat ke samping, atas, atau ngelirik ke belakang.

Setelah mandi gue kembali ke kamar untuk menjalankan sholat magrib, gue mengenakan mukena di depan cermin lemari, saat gue membenarkan mukena, dari cermin gue melihat sekelebat sesuatu yang melintas dibelakang gue.

Sontak gue kaget, dan membalikan tubuh untuk melihat ada apa atau ada siapa di dalam kamar ini. Ternyata gue cuma sendiri di dalam kamar, ” Terus tadi? ” dalam hati gue bertanya.

Gue pun bergegas melaksanakan sholat kemudian pergi meninggalkan kamar untuk makan dan berkumpul dengan yang lainnya di ruang depan.

” Vir, makan sini, Nak. ” ajak nyokap dari ruang dapur

” Iya, Mah. ” jawab gue melangkah cepat ke arah meja makan.

Saat makan malam ingin dimulai, Adik gue yang duduk dikursi samping gue, melihat gue dengan tatapan yang aneh.

” Kenapa lu, Dek? ” tanya gue ke Adit, nama Adik gue Adit baru kelas 4 SD

” Itu, Kak, ada bekas garis luka di leher kakak. ” jawab Adit sambil menunjuk ka arah bekas luka.

Gue mengecek dengan meraba leher gue, ternyata benar saja ada bekas goresan luka, seperti cakaran.

” Itu kenapa, Vir? ” tanya nyokap kaget

” Gapapa kok, Mah, cuma kebaret kuku pas ngegaruk doang kayanya, Mah. ” jawab gue

” Kapan?? perasaan tadi kamu pulang sekolah itu belom ada. ” lanjut tanya nyokap

” Barusan kali, Mah. Terus udah kering nih. ” elak gue

” Yaudah nanti kamu bersihin takutnya infeksi. ” ucap nyokap dan gue hanya menjawab iya.

Setelah makan dan berkumpul, gue kembali ke kamar untuk melihat goresan luka tersebut didepan cermin. Dan bener iti kaya luka bekas dicakar kucing, tapi yang kontras cuma satu jari, yang lainnya cuma garis putus putus.

Gue berfikir bekas sayatan apa ini, gue kembali teringat perkataan Dudung, yang katanya kunti itu suka nyiksa dengan cara nyakar korbannya, kalo korbannya gak nurutim permintaannya, tapi dia kan belom minta apa apa. Ya amit amit juga si.

Dengan memendam penasaran, gue mulai rebahan dikamar untuk beristirahat, karena setelah menjalankan sholat tadi gue merasa kamar gue lebih adem daripada hawa tadi sore, dan punggung gue juga udah kembali normal.

Setelah itu gue mikir, gimana caranya supaya gue bisa ngilangin makhluk itu dari dalem rumah gue, karena ulah dia udah mulai ngeganggu keluarga gue.

Gak lama ada yang mengetuk pintu kamar gue. Tokk tokk tokk! tanpa ada suara, kemudian perlahan gue melangkah ke arah pintu dan membuka kunci pintu secara perlahan.

” Dooorrr!!! ” Adit sedikit berteriak

” Ihhh songong yah, untung gak gue pukul lu. ” ucap gue sambil emosi

” Hehe, Adit boleh masuk gak, Kak, Adit mau tanya. ”

” Yaudah sini masuk, udah bilang Mamah belom? ” tanya gue

” Udah, Kak. ” jawab Adit sambil naik ke atas kasur gue.

” Adit mau nanya dong, Kak, luka Kakak itu bekas apa sebenernya? ” tanya Adit

” Paling kena kuku, Dit. ” jawab gue

” Kakak bohong, Kakak jujur aja coba. ” tanya Adit tak percaya

” Emang kenapa, Dit? Kok nanyanya maksa? ” tanya gue balik ke Adit

Hawa badan Kakak beda soalnya, beda dari biasanya kaya gimana gimana gitu. ”

” Begitu gimana? ”

” Kaya lagi ada yang ngikutin, Kakak. Kemarin Mamah juga digangguinkan soalnya. ” jawab Adit

” Kakak gak abis ngapa ngapain kan? ” tanya Adit

” Ya ngga lah, Dit. ”

” Kakak gak bohong kan? ”

” Ngga, Dit, Ngomong ngomong kamu tidur disini aja ya, Dit. Kakak pengen ada temen ngobrol. ” ucap gue

” Yaudah, iya kak. ” jawab Adit singkat.

CERITA INI AKAN DILANJUT. Stay Tune yaah!

1 comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *